Promo!

The History of Hadith

Historiografi Hadits Nabi dari Masa ke Masa

Rp 110.000,00 Rp 93.500,00

Pemesanan bisa melalui SMS/WA 0812-1354-8000 

SHARE:

SINOPSIS BUKU

Dalam Agama Islam, Hadits merupakan pilar kedua setelah Al-Qur’an. Keduanya merupakan cahaya petunjuk yang mengantarkan terwujudnya kemaslhatan hidup, baik di dunia dan akhirat. Pada masa Rasulullah, hadits belum ditulis. Bahkan Rasulullah sendiri melarang sahabat menulis hadits, karena khawatir akan bercampur dengan catatan al-Qur’an. Tak ayal, hadits pada masa ini hanya berada dalam benak dan hafalan para sahabat. Sekalipun ada persoalan yang muncul langsung diserahkan kepada Rasulullah.

Setelah Rasulullah wafat (tahun 11 H./632 M.), seiring dengan meluasnya dakwah Islamiyyah mulai timbul masalah-masalah baru yang tidak diketemukan jawabannya dalam al-Qur’an. Di sini lah keberadaan hadits sebagai penjelas menjadi penting. Sejak saat itu, para ulama mulai peduli mengumpulkan hadits dari para sahabat yang jumlahnya semakin berkurang.

Geliat pengumpulan dan pembukuan hadits semakin berkembang setelah masa Khalifah Umar bin Abdul Aziz (W. 99 H.). Sayangnya, akibat perebutan kekuasaan dan politik di antara umat Islam, lahirnya paham-paham keagamaan dan balas dendam kaum Zindik, bertebaran lah cerita-cerita Islariliyat dan hadits-hadit palsu yang penuh fitnah.

Hingga datang masa melemahnya daulah Islamiyah, yakni masa mulai bermunculannya orang-orang yang sengaja meremehkan kemuliaan hadits. Mereka adalah kelompok orientalis dan pengikut paham menyimpang yang menolak Hadits. Mereka mencederai kemuliaan sahabat Rasulullah, hingga menghina para imam Ahli Hadits. Padahal mereka yang melontarkan tuduhan itu bukanlah orang yang memiliki kapabilitas keilmuan yang mumpuni di bidang Hadits.

Kehadiran buku berjudul The History of Hadith ini menjadi salah satu referensi penting guna menolak gagasan orientalis dan menjawab tuduhan miring dari kelompok penentang Hadits. Di dalamnya dijabarkan secara ilmiah tentang historiografi hadits. Periode awal, Sunnah pada masa kehidupan Nabi Saw. Periode kedua, Sunnah pada masa khulafa’ Rasyidin. Periode ketiga, Sunnah pasca masa khulafa’ Rasyidin hingga akhir abad pertama hijriyah. Periode keempat, Sunnah pada abad kedua hijriyah. Periode kelima, Sunnah pada abad ketiga hijriyah. Periode keenam, Sunnah pada abad keempat hijriyah hingga masa keruntuhan Baghdad tahun 656 H. Periode ketujuh, Sunnah pada abad ketujuh hijriyah hingga sekarang.

Buku karya Prof. Muhammad Abu Zahw ini diadaptasi dari hasil penelitian disertasi berjudul Al-Hadits wa Al-Muhaditsun, yang mengantarkan penulisnya memperoleh gelar Guru Besar di bidang Ulum al-Qur’an wa al-Hadits (Kajian Ilmu al-Qur’an dan Hadits) pada tahun 1365 H. / 1946 M. dari Fakultas Ushuluddin, Universitas Al-Azhar Asy-Syarif, Mesir.

Komentar Pembaca

There are no reviews yet.

Be the first to review “The History of Hadith”